Skip to content

travelling with (no-longer) infant

February 26, 2016

Pertama-tama, well…Hello 2016!
Asli, ini telat banget, bentar lagi Februari juga udah mau abis -.-!
Kedua, maaf buat beberapa orang yang comment-nya baru saya lihat dan reply, bukannya sok sibuk tapi belakangan lagi jarang bisa buka laptop/hp agak lamaan (you know you’ll agree with me if you’re living with toddler(s))πŸ˜€.

Mumpung anakkicik lagi tidur dan mood-nya agak oke nih buat cerita, let’s start..!!

Jadi, ceritanya beberapa hari yang lalu ada salah seorang temen yang nanya di grup wa “enaknya gimana ya kl pergi sama anak-anak dan bayi”. Saya jadi inget kalo saya pernah nulis soal ini di sini, trus jadi pengen ngelanjutin. Di cerita saya yang kemarin nakCita baru 11 bulan, padahal sebulan lagi dia sudah bukan toddler lagi (oh time, why you fly so fast…..). Bepergian sama nakCita di usianya yang antara 12-23 bulan ini ada tantangannya sendiri. Soal makanan sih sudah bukan masalah besar lagi, karena dia sudah bisa makan apapun yang juga saya makan, not literally “apapun” yaa, cuma maksudnya nakCita sudah enggak makan bubur atau yang lembek-lembek lagi. Jadi… tantangannya apa?

Tantangannya adalah …. *drumroll* …… “gimana caranya bikin nakCita nyaman (baca: anteng) selama perjalanan”.

Whuaaa iniii… sampai sekarang pun masih jadi pe-er buat saya (dan pak suami). Dulu waktu nakCita masih belum banyak lari-lari sih masih enak, rewel sedikit sodorin n*nen, beres. Sekarang, mana bisaaa… anakkicik cuma mau n*nen kalau bener-bener lagi ngantuk, selebihnya : “ma.. ayo main maa”.

Kalau bepergian jarak pendek, katakanlah untuk waktu tempuh kurang dari 2 jam, masih oke lah. Nah, gimana kalau waktu tempuhnya lebih dari 2 jam? belum lagi kalau pakai acara delay segala. Beberapa waktu yang lalu papa saya meninggal, dan semenjak saat itu saya masih sering bolak balik Jogja – Kediri. Perjalanan jauh pertama saya dan nakCita (he-eh, cuma berdua aja) adalah waktu balik dari Kediri ke Jogja. 

Hari itu semua isi diaper bag-nya nakCita saya keluarkan dan saya ganti isinya.  Iya, segitu parno-nya saya waktu mempersiapkan bekal kami sepanjang 4,5 jam perjalanan Kediri – Jogja via kereta api. Ketakutan terbesar saya waktu itu bukan soal “gimana kalo nanti nakCita pipis atau bab di kereta”, tapi… “gimana kalo nanti nakCita ngga betah duduk 4,5 jam trus maunya jalan-jalan di sepanjang gerbong padahal saya cuma sendiri”. Walhasil, jadilah diaper bag yang tadinya berisi pospak, baju ganti segambreng, tisu basah dan teman-temannya saya ganti dengan camilan, buku, dan mainan (pospak dkk masih ada sih tapi cuma di ujung, nyempil di antara buku dan mainan). 

Waktu di jalan, hampir semua mainan dan makanan yang saya bawa keluar dari tasπŸ˜€. Waktu itu nakCita juga sempat bosan, tapi untungnya nggak lama, karena setelah itu dia tidur (*devilish laugh*). Sampai di rumah, pak suami saya bilang “selamat ya ma, one new skill unlocked”, macam di-game aja (-.-)!. Lalu embel-embel belakangnya yang bikin kurang enak : “jadi, bisa dong besok-besok pergi sendiri sama nakCita , ngga usah nunggu papa cuti/libur”. Yakaliiii… kalo nggak kepepet mah ogaaahπŸ˜€ hihihihi…. Eh, tapi kalau nakCita udah gedean gapapa juga dingπŸ˜€.

Kalau buat saya, bepergian sama anak-anak itu harus menjaga mood diri sendiri dulu. Saya harus bisa menjaga diri sendiri supaya tenang dan enggak panik, karena kalau saya-nya cranky bisa ditebak nakCita pasti ikutan cranky. Walaupun kenyataannya pasti ada saat-saat saya panik tapi suara harus dibuat setenang mungkin supaya nakCita enggak ikut panik trus rewel, kalau enggak, bisa-bisa malah jadi drama, saya nangis nakCita juga ikutan nangis.πŸ˜€

Soo, gimana dengan kalian? Kalau ada yang punya cerita dan tips-tips lain boleh dong cerita balik ke saya, siapa tau bisa saya praktekin kalo lagi pergi berdua sm nakCita.. ^^

3 Comments leave one →
  1. February 29, 2016 8:01 am

    wikikikik..slamat yaa hahaha

  2. March 4, 2016 11:50 am

    Bener banget deh mba Ci,kalau bepergian sama anak-anak itu ortunya (biasanya mama) harus pede dan enjoy dulu.

    Keren loh naik KA berdua sama Cita doang selama 4,5 jam!
    Aku kangen nih pergi jauh berempat sama krucils doangπŸ˜€

    • cicianggitha permalink*
      March 5, 2016 10:34 am

      yuk mbak Cin, bulan depan ke jekardah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: